My Video

Loading...

Minggu, 22 April 2012

One Thing #1st


HeiHo!!! *gandeng Niall*
gue balik lagi bawa' cerita gaje yg NGGA jamin bakal selesai ._.V
Mungkin cerita ini bakal ngaret & aneh :\
see?

Selamat Menikmati!!!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“AGNIIIIII” teriakan itu sukses buat gue bangun dari khayalan indah gue yang baru aja berjalan sekitar 10 menit itu. Gila!!! penyanyi kok kalo teriak bisa cempreng sih suaranya. Gue mulai ragu deh, dia beneran penyanyi atau Cuma abal-abal sih. Meragukan banget suaranya.

Dengan males, enggan dan lunglai gue menghampiri tuh sumber suara cempreng itu. Mata hitam gue langsung ngeliat cowok dengan penampilan yang acak-acakan banget, ya bisa dibilang hancur sih. Well, memang itu kebiasaan dia tiap pagi, bangun tidur bukannya mandi eh.. malah teriak-teriak kaya’ tadi. Gue natap dia males, sumpah deh, pengen banget gue sumpel tuh mulutnya dengan kaos kaki olahraga gue, ups, gue sadis juga ya.

“Ngapain lo senyam-senyum kaya’ orang gila gitu?” gue natap tuh orang tajem, ngerasa terganggu untuk yang kesekian kalinya. Yang gue tatap Cuma nunjukin muka watadosnya. Beh, pengen banget deh gue timpuk nih orang. Sayang aja gue masih tau diri dan punya hati.

“Ada apa Tuan Muda?” dengan nada yang dibuat-buat gue nyoba nanya sama nih orang gila satu. Dia Cuma senyum penuh kemenangan sama gue dan entah kenapa itu selalu ngebuat gue makin muak dengan mukanya yang –ehm- ganteng itu.

“Lo kemana aja sih? Gue dari tadi treak-treak manggil lo tapi sama sekali ngga lo tanggepin. Lo kemana hah? Oh… atau lo udah bosen kerja sama gue. Oke fine, gue bisa pe…” ini yang ngga gue suka dari nih manusia satu, nih orang kalo udah ngomong susah berentinya, eh kalo udah diem… patung aja bisa kalah dari dia. Gue heran deh, nyokapnya ngidam apa sih waktu hamil nih manusia satu. Kok ada ya spesies kaya’ gini didunia yang emang udah aneh ini?

“Maaf Tuan Muda yang terhormat, bukankah tadi anda menyuruh saya untuk membersihkan mobil anda?” demi apapun, gue muak sama nih orang satu. Dia Cuma ngangguk-ngangguk doang. Yah… mungkin udah sadar kalo gue telat dateng ke dia juga karena bersihin mobil kesayangannya itu.

“Lo siap-siap deh. Kita berangkat sekarang” dengan santainya dia melenggang naik ke lantai dua, yah kemana lagi kalo bukan ke kamarnya? Gue Cuma bisa natap dia kesel sambil mendengus kasar. Jengkel sama tuh manusia satu. Dasar gila! Kalo bukan karena om Duta mohon-mohon sama gue, gue ngga bakal mau jadi assisten lo, Cakka Ferdinand!!!

Well, tuh orang menyebalkan, gila dan aneh itu emang punya nama yang bagus. Cakka lengkapnya Cakka Ferdinand, diusianya yang terbilang muda, Cakka udah punya karir yang cemerlang, muka –ehm- gantengnya itu udah sering seliweran di stasiun tv swasta. Yah, itu salah satu alesan terbesar seorang Cakka Ferdinand buat bersikap semena-mena sama orang, termasuk gue. Gue Agni lengkapnya sih  Clarisa Agnia. Gue disini sebagai assiten pribadi si Cakka dan itu jadi senjata dia buat seenaknya sama gue. Njir banget ngga tuh orang?

“AGNII, LO UDAH SIAP BELOM. 10 MENIT LAGI LO BELOM SIAP? GUE TINGGAL!!!” shit, tuh orang hobi banget ngebuat gue kelabakan. Dengan terburu-buru dan dengan kecepatan yang melebihi seekor siput, gue mulai masuk ke kamar gue dan siap-siap ke sekolah. Bareng tuh manusia aneh tentunya.

***

Mobil sport mewah keluaran terbaru itu mulai memasuki daerah sekolah elit tempatnya menuntut ilmu. Athena Senior High School, sekolah berstandard internasioanal yang memang terkenal saat ini, sebagian murid yang berada dan berstatus sebagai siswa disitu memang bukan siswa biasa. Well, jangan memikirkan kalau mereka sebangsa jin atau makhluk lainnya. Maksudnya, mereka memiliki status social yang sama, mereka semua dari kalangan atas dan rata-rata memiliki karir tersendiri.

Cakka terlihat merapikan rambut harajukunya itu dan detik kemudian pemuda itu tersenyum miring. Seolah menyadari parasnya yang menawan. Sedangkan Agni? Satu-satunya manusia yang melihat hal itu hanya menatapnya dengan malas dan muak. Ya Tuhan, tabahkanlah hambamu ini, doa Agni setiap melihat tingkah menyebalkan majikannya itu.

“Turun lo” tanpa disuruh dua kali, Agni langsung turun dari mobil sport mewah itu dan membannting pintu dengan keras, membuat Cakka mengumpatnya dan menatapnya tajam, Agni hanya nyengir garing pada majikannya itu. “Bawa’in tas gue” Agni yang belum sigap dengan lemparan Cakka itu sedikit kelabakan ketika ransel hitam itu terbang kearahnya. Agni menatap Cakka bengis, seolah dengan seperti itu Cakka bisa mati, atau setidaknya tidak sadarkan diri untuk selamanya, tapi sayang, itu hanya sekedar permintaan bodoh yang ngga akan pernah terjadi. “Ngapain lo ngeliatin gue kaya’ gitu?” hardik Cakka yang membuat Agni keki setengah mati. Agni menggelengkan kepalanya perlahan kemudian mulai melangkah meninggalkan sang majikan yang sedang sibuk tebar pesona dengan fans-fansnya. Dasar artis gila, umpat Agni.

“Awas aja lo Cakka. Tunggu pembalasan gue” Agni terus mengumpat Cakka, bibir mungilnya itu terlihat lucu ketika Agni berbicara cepat seperti itu.

***

“AGNI, BURUAN NAPA SIH. LO JADI ORANG LELET BANGET DEH” Agni kembali mendengus kesal ketika mendengar teriakan cempreng sang majikan. Dengan tangan yang sudah penuh dengan pesanan Cakka.

Agni mencoba melangkah dengan hati-hati tapi naas, walaupun sudah berhati-hati, Agni tanpa sengaja tersandung kaki seseorang yang entah sengaja atau tidak tiba-tiba berada dihadapannya. Seketika Agni terjatuh, dengan bawa’annya yang sudah hancur berantakan menimpa seseorang.  ‘O..Ow’ batin Agni shock, hanya bisa menutup mulutnya dengan kedua tangannya.

“Argh, Agni lo apa-apain sih. Liat nih gara-gara lo baju gue jadi kotor” orang itu menatap Agni tajam sedangkan sang tersangka –Agni- hanya tersenyum konyol sambil menunjukkan jari telunjuk dan tengahnya. Membuat orang itu mendengus kesal, sedikit kasihan melihat ekspresi gadis manis itu.

“Hhe, Sorry Yo. Agni ngga sengaja” Agni mencoba bangkit dan mendekati Rio yang sibuk membersihkan seragamnya yang kotor karena ulah ceroboh Agni barusan. Agni menatap Rio dengan bersalah, tidak tega melihat keadaan sahabatnya itu. “Aduh Yo. Sorry, Agni beneran ngga sengaja. Tadi, pas Agni mau nganterin makanan itu buat Cakka, tiba-tiba Agni kesandung trus jatoh. Beneran deh, Agni ngga maksud buat ngotorin baju Iyo”

Well, jangan heran jika nada bicara Agni berbeda, memang sebenarnya inilah sosok asli dari seorang Clarisa Agnia, gadis manja, egois dan keras kepala. Tapi Agni hanya menunjukkan itu pada Rio, sahabat terbaik sekaligus seseorang yang sudah dianggapnya seperti kakak kandungnya sendiri. Terlihat Rio hanya tersenyum maklum, mengerti pekerjaan Agni yang secara tidak langsung sudah menjadi budak Cakka.

“Ngga apa-apa kok, Iyo maklum” Rio tersenyum tulus membuat Agni bernafas lega, tangan Rio terangkat, mengelus puncak kepala Agni dengan lembut. Agni hanya tersenyum menanggapi kebiasaan Rio itu.

“Makasih Rio” Agni tersenyum senang, setidaknya Rio tidak marah karena kebodohan Agni itu. Rio mengangguk perlahan, tangannya masih berada dipuncak kepala Agni.

“Agni, lo kemana aja sih? Lama banget, gue udah laper tau!” Agni mendengus kesal ketika menyadari monster itu berada didekatnya dalam radius kurang dari 2 meter. Agni melirik malas kearah Cakka yang menatap keduanya bingung. “Lo kenapa Yo? Kotor banget” Rio hanya tersenyum tipis menanggapi pertanyaan Cakka, ‘Ini gara-gara lo Cicak’ batin Agni kesal meratapi kebodohan sang majikan. “Eh, makanan gue mana?” kini Cakka beralih menatap kearah Agni yang sedari tadi diam.

“Tuh…” dengan santai Agni menunjuk kearah makanan yang sudah hancur berantakan dilantai kantin, membuat Cakka menatapnya miris, sedikit tidak rela menatap makanan itu terbuang percuma.

“Kenapa bisa gitu? Lo ceroboh banget sih Ag. Masa’ gitu aja ngga bisa, Cuma bawa’in makanan gitu doang aja bisa jatoh. Bego banget sih lo” Agni menatap Cakka marah, tangannya terlihat mengepal hebat, entah mengapa tiba-tiba Agni merasa emosi. Rio yang memperhatikan perubahan Agni itu langsung tanggap dan langsung merangkul Agni, mencoba menenangkan emosi gadis manis itu.

“Sorry Kka. Ini salah gue, tadi gue jalan ngga liat-liat trus nabrak Agni. Jadi ya… gitu deh” Agni sedikit tersentak mendengar pengakuan ‘abal’ Rio itu. Cakka yang masih ragu mencoba menatap Agni, berharap gadis manis dihadapannya itu mau membuka bibir mungilnya. “Kalo gitu gue sama Agni duluan ya. Gue pinjem Agni bentar” dengan terpaksa –harus Cakka akui- ia menangguk. Ada sedikit perasaan tidak rela tiba-tiba menyergapnya.

“Tuh orang berdua mau kemana sih?” gumam Cakka sambil terus memperhatikan punggung Rio dan Agni yang menghilang disudut kantin. “Udahlah, bukan urusan gue ini” kembali Cakka bergumam, detik kemudian pemuda tampan itu memesan makanannya sendiri. “Punya assisten kok kerjaannya ceroboh mulu sih” umpat Cakka sambil menikmati bakso kuahnya.

***

“Hari ini lo ada manggung di Cross Café, Café itu punya temennya Om Duta dan dia minta lo sebagai bintang tamu utamanya. Ini acara launching café itu” Agni sibuk membuka buku notes kecil tempat semua jadwal manggung Cakka tersimpan rapi. Cakka menatap Agni malas.

“Gue males” seketika Agni meotot ganas mendengar tanggapan majikannya itu, dengan segera Agni langsung duduk disebelah Cakka, membuat pemuda itu sedikit bergeser akibat tindakan Agni yang tiba-tiba itu.

“Lo harus mau Cakka…. Ini semua demi karir lo dan demi Om Duta. Lo tau? Om Candra itu sahabatnya Om Duta, masa’ lo mau ngecewain Om Duta sih, Kka. Lo tega deh sama bokap sendiri” Cakka mendengus kesal mendengar ceramah singkat Agni ini, sesekali pemuda tampan itu menggosok telinganya, seakan terganggu dengan ceramah assistennya itu.

“Iya-iya. Cerewet banget sih lo. Emang acaranya jam berapa?” Agni tersenyum senang melihat Cakka yang berubah pikiran, dengan segera tangan mungilnya mulai membalikkan buku notes kecil itu, berniat melihat jadwal Cakka malam itu.

“Jam 7 malem, Kka” Cakka tersentak menatap senyum manis yang tersungging dibibir mungil Agni itu, entah mengapa itu menjadi salah satu hobi Cakka belakangan ini, tanpa sadar Cakka juga tersenyum manis, tangannya terangkat kemudian mengelus lembut puncak kepala Agni. Agni hanya tersenyum, walaupun hati kecilnya masih belum percaya dengan apa yang baru saja dilakukan Cakka.

***

Agni terlihat gelisah, acara akan dimulai sekitar 30 menit lagi dan sampai saat ini Cakka belum menunjukkan wujudnya yang menyebalkan itu. Berulang kali Agni mondar-mandir didepan pintu kamar Cakka, sesekali juga gadis manis ini mengetuknya dan Cakka hanya menjawabnya dengan santai. Seolah yang dilakukannya itu bukan suatu kesalahan. Agni sampai keki sendiri dibuatnya.

“Cakka… buruan dong. Acaranya mulai setengah jam lagi nih. Lo tau kan tuh café lumayan jauh dari sini. Buruan dong. Lo ngapain sih didalem? Beranak ya? Tunda dulu deh, yang penting lo sekarang keluar dan kita pergi. Om Candra udah nungguin lo. Lo lelet amat sih jadi orang…” inilah salah satu kebiasaan Agni, jika dirinya sedang dalam keadaan tegang, gadis manis ini bisa mengeluarkan kata-kata asalnya, entah bagaimana gadis manis itu bisa bersikap seperti itu. Yang pasti, Cakka menyukai saat-saat gadis manis itu berbicara aneh dan terkesan ajaib seperti itu. Didalam kamarnya, Cakka hanya terkekeh.

“Lo cerewet banget sih Ag. Telinga gue sakit dengerin suara cempreng lo itu” Cakka menoyor pelan kepala Agni membuat gadis manis itu mengerucutkan bibirnya, merasa tidak terima atas perkataan Cakka barusan.

“Buruan. Daritadi Om Candra udah nelponin gue tau. Lo lelet banget sih. Lo kalo mau beranak jangan pas mau nampil dong, kapan-kapan aja. Kalo gitu mah lo nyu…” dengan segera Cakka mendekap mulut gadis manis itu dan meyeretnya keluar, Agni sendiri sudah mencoba berontak, tapi sia-sia. Cakka terlalu kencang mendekapnya, Agni sedikit sesak nafas karenanya.

“Diem. Sekarang kita jalan, oke?” Agni mengangguk, masih dengan mengerucutkan bibir mungilnya. “Udah ah, lo tambah jelek kalo manyun gitu” Agni makin mengerucutkan bibir mungilnya itu, membuat Cakka tidak bisa lagi menahan tawanya. Tangan Cakka terangkat, mengelus puncak kepala Agni, detik kemudian pemuda itu mulai menjalankan mobil sportnya membelah jalanan ibu kota.

***

Cakka tersenyum manis kemudian sedikit membungkukkan badannya kepada penonton yang sedari tadi bertepuk tangan karena penampilannya malam itu, mata Cakka menangkap tubuh mungil Agni yang sedang mengacungkan kedua jempolnya kepada Cakka sambil tersenyum manis, Cakka tersenyum geli melihat tingkah assistennya itu.

Langkah Agni terhenti ketika melihat Cakka sedang berbicara dengan seorang gadis cantik, Agni sedikit mengernyit melihat kejadian itu apalagi sampai seorang Cakka tersenyum. Oh God, pasti ada yang salah sama perlihatan Agni. Bagaimana mungkin? Bagaimana mungkin seorang Cakka Ferdinand tersenyum bahkan tertawa lepas seperti itu?

Dengan pandangan yang –masih- bingung Agni mendekat kearah mereka –Cakka & Gadis cantik-, tentu saja dengan membawa sebotol air mineral, itupun sesuai permintaan Cakka. Tubuh mungil Agni semakin mendekat dan itu membuatnya semakin bisa mendengar dan melihat dengan jelas apa yang dilakukan Cakka dengan gadis manis itu. Agni menepuk bahu Cakka perlahan. Well, posisi Cakka saat itu memang membalakangi Agni. Cakka sedikit tersentak karenanya.

“Lo kemana aja sih dari tadi gue cariin tau?” Cakka menggerutu sambil merebut botol yang berisi air mineral itu dari tangan Agni. Agni hanya bisa menggerutu kesal melihat tingkah Cakka barusan. ‘Apanya yang nungguin gue? Bukannya dari tadi lo sibuk’ bibir mungil Agni terlihat bergerak-gerak tidak jelas, membuat Cakka melihatnya dengan mengernyitkan dahinya. ‘Nih cewek gila kali ya’ Cakka menggeleng perlahan kemudian kembali meneguk air mineral itu.

“Kka, gue duluan ya” Agni mengernyit heran, ternyata gadis cantik itu masih bersama dengan mereka. Sungguh, Agni sama sekali tidak menyadari, Agni mengira gadis manis itu sudah pergi dari tadi. Cakka mengangguk perlahan, gadis cantik itu tersenyum ramah pada Agni kemudian melangkah pergi meninggalkan mereka berdua.

“Siapa Kka?” tanpa mengalihkan pandangannya dari gadis cantik yang sudah berjarak cukup jauh darinya, Agni membuka suara. Cakka mengernyit, kemudian tersenyum penuh arti, entah apa artinya itu.

“Oh, itu Acha. Emang kenapa? Tumben lo nanya-nanya” senyum aneh Cakka itu masih menghiasi wajah tampannya, Agni berbalik kemudian menatap Cakka heran, terutama dengan senyumnya yang harus Agni akui, itu –sangat- membuatnya muak.

“Ngga sih, Cuma nanya doang. Gue kaya’ pernah liat dia. Tapi gue lupa dimana” Agni terlihat berpikir keras. Sungguh, hatinya mengatakan kalau dirinya pernah bertemu dengan gadis cantik itu, tapi dimana?, itu yang menjadi pikiran Agni saat ini.

Cakka merangkul pundak Agni, membuar gadis manis itu sedikit tersentak kemudian kembali mentap Cakka dengan pandangan anehnya.

“Udahlah ngga usah dipikirin. Kita makan yuk, tadi Om Candra nawarin gue” dengan masih merangkul Agni, Cakka –sedikit- menyeret tubuh mungil itu supaya mengikuti langkahnya dan senyum Agni seketika mengembang ketika dirinya melihat sosok pemuda jangkung dan hitam manis itu, Rio.

“Rio…” Agni melepas rangkulan Cakka dan mulai berjalan, lebih tepatnya berlari kecil menuju Rio yang sedang menikmati makanannya. Rio yang merasa dipanggilpun ikut menoleh dan tersenyum ketika melihat Agni berlari kecil kearahnya. “Iyo kok ngga bilang sih kalo mau kesini juga. Tau gitu kita kan bisa bareng” Rio terkekeh kecil mendengar perkataan Agni, sebenarnya bukan perkataan Agni, melainkan nada suaranya yang terdengar manja. Rio tersenyum kemudian mengelus puncak kepala Agni.

“Iyo juga rencananya ngga mau kesini Ag. Tapi karena papa berhalangan hadir, jadi Iyo yang disuruh gantiin. Perwakilan gitu” Agni mengangguk mengerti, detik kemudian gadis manis itu merasakan seseorang menarik tangannya, siapa lagi kalau bukan Cakka?

“Kita pulang” nada bicara Cakka yang terdengar dingin itu membuar Agni dan Rio mengernyit heran dan saling berpandangan kemudian mengangkat bahu bersamaan. Tanpa mempedulikan keduanya, Cakka menarik Agni kasar, membuat gadis manis itu memekik tertahan. Rio semakin menatap Cakka tidak mengerti.

“Agni duluan ya, Yo” Rio hanya mengangguk mendengar teriakan kecil Agni tersebut. Ada yang aneh dari Cakka? Tapi apa? Apa Cakka cemburu? Hei, jangan katakan kalau Cakka mulai menyukai assistennya itu. Rio tersenyum penuh arti, sepertinya tebakannya benar.



Continued...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar